Sidang Cerai di Pengadilan Agama Antre, Banyak Istri Tinggalkan Suami Karna Tak Punya Duit

 Bukan cuma janda, Jawa Barat juga akan dibanjiri duda-duda baru.

Pasalnya, sejak pandemi corona menyerang, angka perceraian di beberapa daerah di Jawa Barat meningkat.

Terbaru, di Kabupaten Bandung, angka perceraian melonjak tinggi. Itu terjadi karena setiap bulan ada lebih dari seribu kasus perceraian.

Antrean warga yang mengikuti sidang perceraian di Pengadilan Agama Soreang, Kabupaten Bandung, Senin (24/8), tumpah ruah hingga ke luar gedung.

Humas Pengadilan Agama Soreang, Kabupaten Bandung, Suharja, mengatakan, antrean para pemohon perceraian ini bahkan sempat mengular hingga ke area parkir sebelum sidang dimulai pukul 09.00.

“Mereka mengantre sejak sekitar pukul tujuh pagi,” ujar Suharja di kantor PA Soreang, Senin (24/8/2020).

Banyaknya kasus gugatan cerai yang disidangkan, menurut Suharja, memang membuat antrean tak bisa dihindarkan. Setiap kasus gugatan cerai paling tidak diikuti oleh empat orang.

“Coba dikalikan saja, 264 kali empat, maka sudah ada 800 orang lebih,” kata Suharja.

Suharja mengatakan, antrean panjang para pemohon perceraian ini terjadi sejak pemerintah menerapkan masa adaptasi kebiasaan baru pandemi Covid-19.

Menurut Suharja, selain kasus cerai talak yang diajukan suami, kasus lainnya adalah gugat cerai yang diajukan pihak istri.

“Kasus cerai gugat ini bahkan paling banyak, hampir 80 persen,” kata Suharja.

Dari semua kasus ini, mayoritas disebabkan faktor ekonomi. Sebab lainnya adanya pria atau wanita lain.

Sumber: tribunnews.com

Belum ada Komentar untuk "Sidang Cerai di Pengadilan Agama Antre, Banyak Istri Tinggalkan Suami Karna Tak Punya Duit"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel